Customer Churn: Pengertian, Cara Menghitung dan Cara Meminimalisirnya

oleh | Mar 13, 2024 | Customer Loyalty

source envato.

Promo Gabung Beta Program

Jalin loyalitas dengan pelangganmu.

Join Beta Program

Dalam era bisnis yang bergerak semakin kompetitif, memahami dan mengatasi customer churn menjadi kunci utama untuk kelangsungan dan pertumbuhan sebuah perusahaan.

Customer churn, atau kehilangan pelanggan, bukan hanya sekadar statistik dalam laporan keuangan, tetapi juga mencerminkan tingkat kepuasan pelanggan dan efektivitas strategi retensi.

Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi berbagai strategi yang dapat membantu Anda mengurangi customer churn dan membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan.

Jadi, ayo baca terus artikel tentang customer churn di bawah ini hingga selesai.

Pengertian Customer Churn

Pengertian Customer Churn

ilustrasi customer churn. source envato

Berdasarkan laman Hubspot, customer churn, yang juga dikenal sebagai attrition pelanggan atau kehilangan pelanggan, merujuk pada situasi di mana pelanggan atau klien suatu perusahaan atau layanan menghentikan penggunaan produk atau jasa yang disediakan oleh perusahaan tersebut.

Dengan kata lain, customer churn terjadi ketika pelanggan memilih untuk tidak lagi berinteraksi atau berbisnis dengan suatu perusahaan.

Terdapat beberapa alasan yang dapat menyebabkan customer churn, termasuk ketidakpuasan pelanggan, harga yang tidak bersaing, persaingan yang ketat, atau bahkan perubahan kebutuhan pelanggan.

Mengelola dan mengurangi customer churn menjadi fokus penting bagi perusahaan, karena mempertahankan pelanggan yang sudah ada seringkali lebih cost-effective daripada mencari pelanggan baru.

Analisis customer churn melibatkan pemahaman terhadap pola dan faktor-faktor yang mempengaruhi pelanggan untuk berhenti menggunakan produk atau jasa suatu perusahaan.

Dengan pemahaman ini, perusahaan dapat mengambil langkah-langkah strategis untuk meningkatkan retensi pelanggan dan membangun hubungan yang kuat dengan basis pelanggan mereka.

Baca juga: Apa itu Membership? Ini Pengertian, Manfaat dan Cara Menerapkannya

Cara Menghitung Customer Churn

Cara Menghitung Customer Churn

ilustrasi customer churn. source envato

Menghitung customer churn akan melibatkan pemantauan jumlah pelanggan yang berhenti menggunakan produk atau jasa suatu perusahaan dalam suatu periode tertentu. Terdapat beberapa metode yang dapat digunakan untuk menghitung customer churn, namun, formula atau rumus yang paling banyak digunakan adalah sebagai berikut:

Churn Rate = (Jumlah Pelanggan yang Berhenti/Jumlah Pelanggan Awal) × 100

Langkah-langkah untuk menghitung customer churn adalah sebagai berikut:

  1. Pilihan Periode Waktu: Tentukanlah periode waktu yang ingin Anda analisis (misalnya, bulan, kuartal, atau tahun).
  2. Identifikasi Jumlah Pelanggan Awal: Tentukan jumlah pelanggan pada awal periode waktu yang Anda pilih.
  3. Identifikasi Jumlah Pelanggan yang Berhenti: Hitung jumlah pelanggan yang berhenti atau memutuskan hubungan dengan perusahaan selama periode waktu tersebut.
  4. Gunakan rumus Churn Rate: Gunakan rumus churn rate untuk menghitung persentase customer churn

Contoh: Jika pada awal bulan Anda memiliki 500 pelanggan dan 20 pelanggan berhenti berlangganan selama bulan itu, maka churn rate Anda adalah (20/500) × 100 = 4%.

Churn rate memberikan gambaran persentase pelanggan yang hilang selama periode waktu tertentu. Semakin rendah churn rate, semakin baik kinerja retensi pelanggan perusahaan.

Dengan memahami churn rate, perusahaan dapat mengidentifikasi masalah, mengambil langkah-langkah perbaikan, dan merancang strategi untuk meningkatkan retensi pelanggan.

Baca juga: Customer Retention: Pengertian dan Cara Tepat Meningkatkannya

Cara Meminimalisir Customer Churn

Cara Meminimalisir Customer Churn

ilustrasi customer churn. source envato

1. Pahami Kebutuhan Pelanggan

Memahami dengan baik kebutuhan dan harapan pelanggan merupakan langkah penting untuk meminimalisir customer churn. Lakukanlah survei, analisis, atau interaksi langsung untuk mengetahui apa yang pelanggan inginkan dan butuhkan dari produk atau jasa Anda.

2. Tingkatkan Kualitas Layanan

Meningkatkan kualitas layanan adalah cara efektif untuk mempertahankan pelanggan. Pastikan bahwa pelanggan mendapatkan dukungan pelanggan yang responsif, solusi cepat terhadap masalah, dan pengalaman yang menyenangkan dalam berinteraksi dengan perusahaan Anda.

3. Personalisasi Pengalaman Pelanggan

Memberikan pengalaman yang personal dan disesuaikan dengan preferensi pelanggan dapat meningkatkan nilai pelanggan. Gunakanlah data pelanggan untuk memberikan konten, promosi, atau rekomendasi yang relevan dan sesuai dengan kebutuhan individu.

4. Perbaiki Komunikasi

Komunikasi yang efektif dapat mencegah customer churn. Berikanlah informasi yang jelas tentang produk, perubahan layanan, atau penawaran khusus. Pertahankanlah saluran komunikasi terbuka dan responsif.

5. Program Loyalti dan Insentif

Bangunlah program loyalitas yang menarik dan memberikan insentif kepada pelanggan setia. Diskon, hadiah, atau keuntungan khusus dapat menjadi motivasi bagi pelanggan untuk tetap berlangganan dan menggunakan produk atau jasa perusahaan Anda.

6. Lakukan Analisis Reguler

Melakukan analisis reguler terhadap data customer churn dapat membantu Anda mengidentifikasi pola atau faktor-faktor yang menyebabkan pelanggan berhenti. Dengan pemahaman ini, Anda dapat mengambil tindakan preventif lebih awal.

7. Berikan Edukasi Kontinu

Edukasi pelanggan Anda tentang cara terbaik menggunakan produk atau jasa Anda dapat meningkatkan nilai dan kepuasan pelanggan. Sediakanlah sumber daya, tutorial, atau panduan yang membantu pelanggan memaksimalkan manfaat dari penggunaan produk Anda.

8. Perhatikan Umpan Balik Pelanggan

Dengarkanlah feedback pelanggan dengan cermat dan tanggapi dengan proaktif terhadap kritik atau masukan. Menunjukkan bahwa perusahaan Anda peduli terhadap kebutuhan pelanggan dapat membangun hubungan yang kuat.

9. Fleksibilitas dalam Penawaran

Berikanlah opsi dan fleksibilitas kepada pelanggan, seperti paket layanan yang dapat disesuaikan atau pilihan pembayaran yang beragam. Hal ini memungkinkan pelanggan untuk memilih solusi yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka.

10. Inovasi Produk dan Layanan

Teruslah melakukan inovasi pada produk atau layanan Anda. Dengan memberikan nilai tambah dan terus mengikuti perkembangan industri, perusahaan dapat mempertahankan ketertarikan pelanggan dan mencegah mereka beralih ke pesaing.

Baca juga: Customer Lifetime Value (CLV): Pengertian, Cara Menghitung, dan Strateginya

Kesimpulan

Mengatasi customer churn memerlukan pendekatan yang holistik dan proaktif dari sebuah perusahaan. Dari pemahaman yang mendalam terhadap kebutuhan pelanggan hingga penerapan strategi retensi yang efektif, upaya ini memiliki dampak signifikan terhadap keberlanjutan bisnis.

Jadi, memprioritaskan pengalaman pelanggan, meningkatkan kualitas layanan, dan terus berinovasi merupakan kunci untuk meminimalisir customer churn.

Dengan demikian, perusahaan dapat tidak hanya mempertahankan pelanggan yang sudah ada tetapi juga membangun fondasi kuat untuk pertumbuhan jangka panjang.

Nah, untuk membantu Anda dalam meminimalisir customer churn, Anda bisa menerapkan program loyalty customer dari Bliss Beta.

Aplikasi ini memiliki berbagai fitur luar biasa, seperti bisa diintegrasikan dengan Accurate Online dan Accurate POS, mengelola poin pelanggan secara real-time, mengirim pesan promo ke berbagai pelanggan, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apa lagi? Ayo bergabung ke dalam bagian Bliss Beta Program sekarang juga dengan mengisi form ini.

Artikel Terkait

Bergabung dengan Bliss Sekarang

Jalin hubungan yang lebih baik dengan pelanggan Anda, tingkatkan kesuksesan dan keuntungan pada bisnis Anda